Berpadunya Hutan Karst dan Mangrove serta Padang Lamun di Sigending

medium_2kaki

Kunjungan Kerja  BLH dan TNC Kaltim  ke Kabupaten Berau (5-habis)

Setelah makan siang jajaran BLH dan TNC Kaltim bergeser ke Kampung Teluk Sulaiman yang masih bagian dari Kecamatan Biduk-Biduk. Menuju Kawasan Sigending rombongan harus menunggu air laut pasang, yakni sekitar pukul 12.00  waktu setempat.

Setelah menempuh perjalanan sekitar 15 menit dari Jembatan Labuan Cermin, dua kendaraan roda empat rombongan sampai ke ujung jalan beraspal Kampung Teluk Sulaiman yang terdapat pelabuhan tempat bertambatnya sejumlah kapal kelotok yang siap mengantar pengunjung untuk sekedar mancing atau menikmati indahnya hutan mangrove dan padang lamun di dasar laut.

Sebelum memasuki dermaga, nampak deretan kendaraan roda empat terparkir rapi. Jika melihat plat nomor polisi,  kendaraan tersebut berasal dari Balikpapan, Samarinda, Kutai Timur dan Tanjung Redeb.

Sekretaris Kampung Teluk Sulaiman, Risno Kiay  yang bergabung dalam rombongan mengatakan sejumlah kendaraan tersebut adalah milik penghobi mancing yang mencoba peruntungan kuatnya tarikan ikan di laut kawasan tersebut. Setiap perahu berkapasitas 5-10 bisa disewa pemancing dengan kisaran Rp800 ribu untuk mengantar ke lokasi pemancingan

“Setiap hari tidak kurang 10-20 pemancing datang ke daerah itu untuk mencoba kuatnya tarikan ikan di perairan yang kaya dengan ikan berukuran besar, salah satunya jenis tuna,” kata Risno.

Benar juga sembari bersiap menuju kapal kelotok yang akan membawa kami menuju kawasan Sigending, bertambat sebuah kapal kelotok yang disewa beberapa pemacing. Dari hasil perburuan semalam, nampak lima ekor tuna berbobot rata-rata diatas 40 kilogram,  diangkat dari perahu.

“Luar bisa kekayaan alam kita dan ini harus kita jaga, sebagai asset yang tidak ternilai untuk kesejahteraan masyarakat,” kata Kepala BLH Kaltim, Riza Indra Riadi, sembari duduk di atas kapal kelotok yang siap membawa rombongan ke lokasi.

Kapal kelotok yang kami tumpangi mulai bergerak. Suara mesin begitu keras hingga memekakan telinga, membuat sebagian rombongan menjauh dari mesin dan sebagian lagi menutup telinga dengan handuk.

Setelah 15 menit, kapal yang kami tumpangi memasuki celah yang di kanan dan kiri mulai terlihat kawasan hutan Mangrove. Semakin ke dalam hamparan hutan mangrove kian rapat dan kian memesona karena sebelum hutan mangrove tampak berdiri kokoh hutan bukit karst dengan pepohonan yang juga masih rimbun.

Inilah kawasan yang disebut warga setempat Pulau Sigending. Motoris kapal memperlabat laju perahu, sehingga kami semua dapat menikmati indahnya rimbunan hutan mangrove, bahkan sebagian nampak membentuk taman indah di tengah laut, seolah ditata oleh tukang taman profesional. Sangat mengagumkan.

Sementara itu, di atas pepohonan mangrove nampak beberapa ekor bakantan bercengkrama, burung-burung  nampak ceria beterbangan diantara dahan mangrove. Bukan itu saja, di bawah permukaan air juga terlihat beberapa kawanan ikan  berenang diantara bebatuan karang. Sesekali juga terlihat beberapa ekor penyu berenang. Sebuah pemandangan luar biasa.

Kapal terus berjalan, pandangan di bawah permukaan air kian beragam, selain bebatuan karang, padang lamun yang sangat luas, memperlihatkan tumbuhan rumputan  dalam air yang menari-nari diterpa ombak.

Puas menikmati keindahan kawasan Sigending, Perahu kembali melaju menuju Pulau Kaniungan yang nampak dari kejauhan. Setelah sekitar 25 menit, perahu merapat di pinggir Pulau Kaniungan yang berpasir putih  dan banyak ditumbuhi pohon kelapa, yang sebagian menjuntai ke tepi laut.

Sembari menikmati indahnya pantai di Pulau Kaniungan, Risno Kiay  menjelaskan, warga Kampung Teluk Sulaiman minta agar Kawasan Sigending dilindungi, sekaligus dikembangkan sebagai  lokasi ekowisata.

Berkaitan dengan hal itu, melalui bimbingan jajaran BLH dan TNC Kaltim, saat ini sedang membuat pemetaan kawasan  yang luasnya mencapai 1.100  hektare,  untuk melengkapi usulan ke Pemkab Berau. “Bapak Bupati menyambut baik rencana tersebut dan kini sedang menunggu pemetaan yang kami buat dan targetnya akhir tahun ini sudah kami serahkan,” kata Risno.

Kawasan Sigending merupakan perpaduan hutan karst kemudian hutan mangrove dan padang lamun yang menyimpan kekayaan alam luar biasa, sehingga perlu perlindungan. Karena bila salah satu kawasan dirusak, bisa berdampak pada kawasan lain.

Kawasan tersebut, menjadi tepat habitat berbagai jenis burung, bekantan dan tempat berlindung serta bertelurnya berbagai jenis ikan dan biota laut lainnya, termasuk lokasi penyu  mencari makan.

Pada saat musim gelombang tinggi, kawasan ini sangat berarti bagi warga Teluk Sulaiman yang 60 persen penduduknya adalah nelayan. Pada Bulan Januari dan Pebruari merupakan musim gelombang tinggi sehingga nelayan tidak bisa melaut. Sementara banyak ikan dan biota laut lainnya berlindung di Kawasan Sigending, sehingga menjadi daerah tanggkapan menjanjikan.

“Jika kawasan ini kita lindungi dan lestarikan, nelayan kami tidak akan  kehilangan mata pencaharian, meskipun pada musim gelombang besar,” kata Risno Kiay.

Upaya warga untuk melindungi kawasan tersebut, antara lain sejak beberapa tahun terakhir dilarang menangkap ikan menggunakan bom, warga juga dilarang mengambil kayu mangrove di kawasan tersebut. Karena itu perlindungan terhadap kawasan hutan karst di sekitarnya yang saat ini statusnya adalah areal penggunaan lain (APL) harus dilakukan. Sebelumnya hutan tersebut adalah konsesi Hak Pengusahaan Hutan (HPH) PT Daisy Timber.

Berbeda dengan Pulau Kaniungan, selain pesona pasir putih dan kebun kelapa, pulau ini menjanjikan pemandangan laut yang teduh. Bahkan pada setiap Bulan September, pengunjung akan disuguhi tontonan menarik, berupa datangnya kawanan lumba-lumba di tengah laut yang bisa dilihat dari tepi pantai. Bahkan, jika beruntung, pengunjung dapat melihat beberapa ekor paus berenang di kawasan tersebut.

Sementara itu, Partnership Manager TNC,  Edy Sudiono mengatakan potensi wisata di kawasan tersebut sangat menjanjikan, sehingga sangat wajar bila warga setempat memiliki kesadaran untuk melindungi. Selain berpotensi sebagai objek wisata,  sejumlah kawasan tersebut juga menjadi tempat bertelurnya berbagai jenis ikan serta biota laut lain.

“Jika warga ingin melindungi, artinya masyarakat telah menyadari bahwa apa yang dilakukan saat ini akan berdampak besar bagi kehidupan masa depan,” kata Edy. Dia mencontohkan sebelum kawasan Labuan Cermin dibuka untuk umum, jumlah penginapan di daerah itu hanya sekitar dua homestay, tapi kini telah berkembang hingga delapan homestay.

Karena itu, diharapkan gerak cepat dari Pemkab Berau untuk merespon keinginan masyarakat, karena dampaknya sangat signifikan untuk pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat serta pelestarian lingkungan. (eko susanto/sul/hmsprov).

 //Foto : MASIH ALAMI. Hutan mangrove di kawasan Sigending di Kampung Teluk Sulaiman. (fadliansyah/humasprov kaltim)

Menikmati Danau Nyadeng di Tengah Hutan Karst

medium_89kaki

Kunker BLH dan TNC ke Kabupaten Berau (2)

 

Usai melakukan pertemuan dengan jajaran pengurus Kampung Merabu, rombongan BLH dan TNC Kaltim segera bergegas berkeliling kampung untuk melihat langsung kegiatan masyarakat, berupa pengembangan ternak sapi, pemeliharaan bebek, ayam, usaha pertanian, tanaman sayur-mayur dan pembibitan karet.

Sesuai jadwal, sekitar pukul 14.00 waktu setempat, rombongan kembali diantar warga untuk melihat Danau Nyadeng, yang merupakan [...] Continue Reading…

Kemandirian Warga Merabu Lestarikan Hutan untuk Masa Depan

medium_3kaki

Kunker BLH dan TNC ke Kabupaten Berau (1)
Jumat pagi (13/11) sekitar  pukul  10.30 Wita, enam kendaraan yang ditumpangi rombongan Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kaltim, The Nature Conservancy (TNC) Kaltim dan luar negeri serta Centre for Green Development (CGD), sampai di tepi Sungai Lesan, Kampung Merabu, Kecamatan Kelay, setelah melakukan tiga jam perjalanan darat dari Tanjung Redeb, Kabupaten Berau.
Perjalanan bisa [...] Continue Reading…

Workshop Penyusunan Dokument KAK atau RAB

IMG_20141121_104035

Workshop Penyusunan Dokument KAK atau RAB Rancang Kontrak dan Dokument Lelang Pada tanggal 21 s/d 22 Narasumber Bapak Khalid Mustafa bagian Ahlli Pengadaan Barang dan Jasa, Yang dihadiri oelh 200 Peserta yang terdiri dari KPA dan PPTK SKPD

Kunjungan Kerja Pemprov. Kaltim Ke Pemprov. Jawa Timur

SURABAYA, Bertempat di Ruang Pertemuan Brawijaya Kantor Gubernur Provinsi Jawa Timur, rombongan dari Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur diterima oleh para pejabat Pemerintah Provinsi Jawa Timur pada Jum’at (14/11/2014) pukul 09.00 WIB. Adapun rombongan dari Pemprov Kalimantan Timur yang berjumlah kurang lebih 20 orang dipimpin langsung oleh Asisten Kesejahteraan Rakyat Setda Prov. Kaltim (H. Bere Ali) terdiri dari Inspektorat, Bappeda, [...] Continue Reading…