Category Archives: Biro Perekonomian

Fokus Hilirisasi Industri

SAMARINDA – Transpormasi ekonomi dengan menggali potensi unggulan ekonomi di luar migas dan batubara, maka hilirisasi industri menjadi jawaban  untuk membangun ekonomi yang berkualitas dan berkelanjutan.

Sekprov Kaltim Dr H Rusmadi mengatakan, dalam rangka mengimplementasikan hilirisasi  industri guna mencapai target pertumbuhan dan struktur ekonomi yang berkualitas, maka diharapkan tahun 2017 harus lebih fokus dan konkrit melakukan percepatan penyelesaian program pembangunan yang mendukung hilirisasi industri melalui kawasan industri yang telah ditetapkan.

“Kita telah berhasil melakukan hilirisasi industri di sektor gas/petrokimia di kawasan industri Bontang, namun hilirisasi di sektor mineral, batubara,  crude  palm oil (CPO), industri pertanian dan industri pariwisata masih perlu dilakukan percepatan,” kata H Rusmadi.

Percepatan yang dimaksud kata Rusmadi adalah pengembangan agroindustri oleo chwmical di Kawasan Ekonomi Khusus Maloy Batuta Trans Kalimantan (KEK MBTK) perlu dilakukan penyelesaian pembangunan pelabuhan, tangki timbun dan infrastruktur lainnya. Kemudian pengembangan kawasan industri Kariangau dan Buluminung,  perlu dilakukan percepatan pembangunan Jembatan Pulau Balang  beserta aksesnya termasuk  pembangunan marine techno park.

“Samarinda sebagai kawasan indutri jasa dan perdagangan perlu percepatan penyelesaian pembangunan landasan pacu Bandara APT Pranoto, termasuk  percepatan pembangunan Jembatan Mahkota II dan Jembatan Mahakam  IV (Jembatan Kembar),” ujarnya.

Menurutnya, keberhasilan pembangunan Kaltim merupakan  keberhasilan kolektif dari provinsi bersama-sama pemerintah pusat dan kabupaten/kota. Oleh karena itu semuanya harus bisa merapatkan barisan untuk bekerja bersama-sama secara sinergis.

Bimtek Pengelolaan Persediaan

DSCF0377

DSCF0369Berdasarkan hasil Rapat Penyampaian Kesimpulan sehubungan dengan berakhirnya pelaksanaan Pemeriksaan Pendahuluan oleh Tim BPK-RI atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Tahun Anggaran 2015 pada Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur pada hari Selasa tanggal 23 Februari 2016 di Lantai 5 Ruang Batiwakal Kantor Gubernur Prov Kaltim, ada beberapa hal yang menjadi perhatian khusus Biro Perlengkapan diantaranya ;

1. Masih banyak SKPD/UPTD dalam penyusunan Laporan Persediaan tidak sesuai dengan Surat Edaran Gubernur Nomor 900/185/024-IV tentang Pengelolaan Persediaan.
2. Pencatatan dalam kartu persediaan belum tertib.
3. Selisih antara jumlah fisik dan kartu barang yang ada, jumlahnya tidak sesuai.
4. Terdapat tiket retribusi yang tidak dicatat dan dilaporkan sebagai Persediaan.
5. Terdapat belanja barang bibit ternak yang tidak diperlakukan sebagai barang persediaan sehingga mutasinya tidak dicatat dan sisanya per 31 Desember 2015 tidak dilaporkan.
6. Terdapat stock benih yang belum terjual sampai 31 Desember 2015 belum dilaporkan sebagai persediaan walaupun pencatatan mutasinya lengkap.
7. Terdapat barang diserahkan ke masyarakat yang seharusnya dicatat sebagai persediaan karena belum diserahkan tidak dicatat sebagai persediaan.

DSCF0384Memperhatikan hal tersebut diatas, Biro Perlengkapan berinisiatif untuk mengadakan Bimbingan Teknis Pengelolaan Persediaan untuk Pengelola Keuangan, Pengurus dan Penyimpan Barang dilingkungan Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur.

Tujuan dan Harapan Pelaksanaan Bimtek Pengelolaa Persediaan ;

Tema Kegiatan : Mari Kita Benahi Tatakelola Persediaan Yang Akuntabel dan Auditabel
Dalam Mempertahankan Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

Waktu Pelaksanaan : Selasa 15 Maret 2016

Tempat : Ruang Pertemuan Kesbangpol Lantai 2 Gedung B Kantor Gubernur Prov
Kaltim.

Tujuan Kegiatan :
– Memberikan Pemahaman tentang Pengelolaan Persediaan Barang yang baik dan benar.
– Diskusi / tanya jawab terkait Pengelolaan Persediaan Barang dan Permintaan Data BPK-RI Tahun Anggaran 2015.
– Mengenalkan Aplikasi Persediaan oleh Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Samarinda.

Manfaat :
– Peserta Bimtek dapat mengerti dan memahami Pengelolaan Persediaan Barang yang baik dan benar.
– Peserta Bimtek bisa membuat Laporan Persediaan sesuai dengan Gubernur Nomor 900/185/024-IV tentang Pengelolaan Persediaan.
– Peserta Bimtek mengerti perhitungan dengan Metode FIFO dalam pencatatan Persediaan.
– Peserta Bimtek dapat mengerti dan memahami dan menguasai Aplikasi Persediaan Barang untuk dapat diterapkan pada kegiatan Pengelolaan Persediaan hari di SKPD/UPTD masing-masing.

Pembicara/Pemberi Materi :
– Biro Perlengkapan.
– Biro Keuangan .
– Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Samarinda.
DSCF0401DSCF0384DSCF0400DSCF0476DSCF0489DSCF0497DSCF0500